Dalam 4 Hal Ini, BMW dan Mercedes-Benz Sangat Akur

25/09/2018| Fatchur Sag

Foto persaingan BMW dan Mercedes-Benz

Lebih dari 100 tahun, BMW dan Mercedes-Benz berkompetisi secara ketat (foto: AutonetMagz)

Industri otomotif Asia baru saja disuguhi sajian deklarasi kampanye mobilitas masa depan Toyota bertajuk Start Your Impossible campaign di Singapura, Kamis 13 September 2018. Terinspirasi dari even olahraga Olympic & Paralympic Games, Toyota mengajak masyarakat untuk tidak menyerah pada keterbatasan. Siapapun bisa melakukan hal-hal positif dan bermanfaat selama ada kemauan untuk melakukannya, bahkan untuk hal-hal yang kadang dirasa mustahil. Seperti yang pernah dilakukan di masa lalu dimana Toyota melakukan hal yang sepertinya tidak mungkin, beralih dari pembuat mesin tenun menjadi pembuat mobil paling terkenal di dunia.  Kini Toyota memperkenalkan teknologi i-Road, Human Support Robot (HSR), dan Welcab yang semuanya seperti hal yang tidak mungkin diwujudkan.

Untuk urusan mobilitas masa depan, tak hanya Toyota saja yang melakukan. BMW dan Mercedes-Benz juga tengah melakukannya secara bersama-sama. Dua perusahaan otomotif asal Jerman yang biasanya saling bersaing sengit memperebutkan konsumen ini bahkan bersatu menyiapkan perusahaan mobilitas di pusat kota Berlin, Jerman. Baik pihak BMW dan Mercedes-Benz keduanya menyatakan tujuan yang sama, memberi kemudahan mobilitas masyarakat lewat sentuhan jari-jari.

>>> Prototipe Project One, Gabungan Kecepatan F1 di Jalan Raya Khas Mercedes-AMG

Foto mobil masa depan BMW dan Mercedes-Benz

Demi konsumen, BMW dan Mercedes-Benz kini bersatu menciptakan mobilitas masa depan (foto: daimler)

"Mobilitas masa depan tengah terbentuk di kota besar seperti Berlin. Dengan ekosistem yang kami rencanakan, kami akan memberikan solusi mobilitas di kawasan urban masa depan. Sebuah mobilitas yang cerdas yang bisa diakses lewat jari. Kami yakin hal ini akan memperbaiki kualitas hidup di kota-kota besar," tutur CEO BMW Harald Kruger.

"Visi kami adalah untuk menciptakan pemain global utama untuk layanan mobilitas yang mulus, cerdas dan terkoneksi bersama-sama. Sebagai pusat kreativitas dan inovasi, Berlin adalah lokasi yang tepat untuk rencana kami," tambah CEO Daimler AG dan Mercedes-Benz Dieter Zetsche.

Mobilitas bersama BMW dan Mercedes-Benz ini memberikan layanan kemudahan dalam 4 hal berikut:

1. Sewa mobil

Dalam hal sewa menyewa mobil, BMW dan Mercedes-Benz memberikan kemudahan melalui aplikasi yang namanya DriveNow, ReachNow, Car2Go, dan Moovel. BMW punya aplikasi DriveNow dan ReachNow, sementara Mercedes-Benz punya Car2Go dan Moovel. Operasional keempat aplikasi tersebut dilakukan masing-masing perusahaan, namun untuk unit mobil yang disewakan mereka tak harus menyiapkan sendiri-sendiri. BMW dan Mercedes-Benz memilih saling berbagi satu sama lain. Ada puluhan ribu unit mobil yang tersebar di berbagai kota besar di dunia yang bisa dipesan melalui aplikasi DriveNow, ReachNow, Car2Go, dan Moovel.

Foto mobil Car2Go dan DriveNow parkir bersama

Sama-sama menanti disewa BMW dan Mercedes-Benz tak perlu ribut (foto: Tagesspiegel)

2. Taksi online

Sebelum Indonesia marak dengan adanya aplikasi transportasi online seperti Go-Jek dan Grab, aplikasi transportasi online sudah marak di Eropa dan Amerika Selatan seperti mytaxi, Chauffeur Privé, Clever Taxi dan Beat. Lebih dari 170.000 driver beroperasi dalam layanan ini. Uniknya, dari pada mereka menyiapkan armada taksinya sendiri-sendiri, mereka pilih berbagi satu sama lain. Selain memberikan peluang lebih banyak kepada pengemudi untuk mendapatkan pelanggan, hal ini dilakukan untuk mengurangi kepadatan lalu lintas.

>>> Perlahan Tapi Pasti, Taksi Listrik Mulai Gantikan Black Cabs di Kota London

Foto taksi MyTaxi dan aplikasi

Aplikasi sendiri-sendiri, unit taksi BMW dan Mercedes-Benz bisa berbagi (foto: daimler)

3. Pengelolaan parkir

Tidak seperti di Indonesia yang pengelolaan parkirnya cenderung manual dan awut-awutan. Di Eropa dan Amerika lebih rapi dan teratur. Pemilik mobil bisa mencari dan memesan lokasi parkir yang tersedia di lebih dari 1.000 lokasi secara online melalui aplikasi ParkNow dan Parkmobile. BMW dan Mercedes-Benz bersatu dalam hal ini guna memberikan kemudahan kepada para pelanggannya yang ingin mencari lokasi parkir.

>>> Mobil Sering 'Hilang' Saat Parkir, Begini Cara Petugas Bandara Dublin Mengatasinya

Foto mobil BMW sedang diparkir

Ada ParkNow, mau parkir tak lagi bingung (foto: BMWGroup)

4. Pengisian baterai kendaraan listrik

Populasi kendaraan listrik BMW dan Mercedes-Benz yang semakin meningkat dari waktu ke waktu membuat keduanya harus menyediakan banyak stasiun pengisian baterai listrik. Dari pada membuat stasiun pengisian sendiri-sendiri, BMW dan Mercedes-Benz serta beberapa merek mobil listrik di dunia seperti Citroen, Peugeot, Audi, Hyundai, KIA, Volvo, Tesla, VW, Jaguar, Nissan dan yang lain memilih menyiapkan stasiun pengisian baterai listrik secara bersama. Ibarat di Indonesia ada SPBU yang bisa digunakan mengisi bahan bakar minyak (BBM) kendaraan berbagai merek. Pemilik kendaraan listrik bisa mencari lokasi stasiun pengisian terdekat melalui aplikasi ChargeNow dan Digital Charging Solutions. Aplikasi ini terintegrasi dengan 192 ribu lokasi pengisian baterai listrik di seluruh dunia.

>>> Model Listrik Mendominasi Penjualan, BMW Group Malaysia Tingkatkan Fokus

Gambar Charging Station kendaraan listrik

Stasiun pengisian baterai listrik bisa dipakai bersama-sama (foto: CNBC)

>>> Intip informasi terkini dunia otomotif hanya ada di Mobilmo

Berita sama topik

  • Penjualan Mobil Honda Bulan Juli 2020 Naik 62%, Brio Satya Jadi Penopang

    14/08/2020| Abdul

    Penjualan Mobil Honda Bulan Juli 2020 Naik 62%, Brio Satya Jadi Penopang

    Hingga saat ini pandemi virus Covid-19 belum sepenuhnya hilang. Beberapa sektor perekonomian di Tanah Air masih terdampak, begitu juga soal penjualan mobil. Kali ini kami akan membahas tentang penjualan mobil Honda, yang mana di bulan juli mengalami kenaikan sebesar 62%.

  • Hadirkan Mobil Baru Saat Pandemi, Ini Alasan Toyota

    13/08/2020| Abdul

    Hadirkan Mobil Baru Saat Pandemi, Ini Alasan Toyota

    Toyota Astra Motor menghadirkan mobil baru saat pandemi. Ada tanggapan bahwa hal tersebut merupakan sesuatu yang nekat, namun terdapat alasan Toyota melakukan hal tersebut. Bahkan pihak Toyota juga terdapat perhitungan sendiri.

  • Terjual 4.036 Unit, Penjualan Honda Bulan Juli Naik 62%

    13/08/2020| Fatchur Sag

    Terjual 4.036 Unit, Penjualan Honda Bulan Juli Naik 62%

    Penjualan Honda semakin membaik di tengah transisi new normal. Pada bulan Juli 2020 meningkat sebesar 62% dengan jumlah kendaraan terjual sebanyak 4.036 unit.

International