Sering Lewat Jalan Tol, Tahukan Tentang Perbedaan Sistem Transaksi Terbuka Dan Tertutup

15/03/2021| Abdul

Pada saat bepergian ke suatu tempat dengan jarak cukup jauh biasanya membutuhkan waktu cukup lama. Namun dengan adanya jalan tol waktu dapat dipangkas sehingga lebih cepat sampai tujuan. Hal tersebut karena tidak ada lampu lalu lintas, jalan yang terawat dan jarang terjadi kemacetan. Meskipun begitu, pengendara wajib membayar di gerbang tol yang telah disediakan. Bahkan terdapat perbedaan sistem transaksi terbuka dan tertutup yang perlu diketahui.

Memang yang terpenting pada saat masuk tol adalah membayarnya. Dengan adanya transaksi non tunai membuat sistem transaksi terdapat 2 yang telah disebutkan  di atas. Memang hal tersebut tidak terlalu penting karena yang terpenting adalah membayarnya, namun dalam beberapa kondisi mengetahui perbedaannya sangat diperlukan.

Gambar ini menunjukkan sebuah mobil berada di gerbang tol

Jalan tol menjadi salah satu pilihan saat ingin cepat sampai ke tempat tujuan

>>> Baca Juga, Ingat, Ini Modal Saat Mengemudi Mobil Di Jalan Tol

Mengenal Perbedaan Sistem Transaksi Terbuka dan tertutup

Sistem transaksi terbuka di jalan tol

Pada sistem terbuka pengendara mobil membayar tol hanya saat masuk pertama kali melalui gardu tol. Pembayaran tersebut juga termasuk membuka palang di gerbang tol. Ketika ingin keluar tinggal keluar saja dan sudah tidak perlu membayar ataupun menempelkan kartu e-Toll. Terdapat beberapa jalan tol yang mengandalkan sistem transaksi terbuka dalam pembayarannya seperti Jalan Tol Semarang ABC.

Untuk beberapa jalan tol yang menggunakan sistem transaksi terbuka di Jawa Tengah adalah GT Kalikangkung, GT Krapyak 2, GT Manyaran, GT Jatingaleh 1, GT JAtingaleh 2, GT Muktiharjo (Kaligawe), GT Gayamsari, GT Tembalang, GT Banyumanik dan GT Srondol. Untuk masuk ke Jalan Tol Semarang ABC dari arah manapun menggunakan sistem transaksi terbuka.

Sistem transaksi tertutup di jalan tol

Untuk sistem transaksi tertutup pengendara akan melakukan pembayaran saat berada di gardu gerbang tol tempat ingin keluar. Jadi saat pertama masuk belum melakukan pembayaran, tap di gardu awal yang dilakukan hanya untuk membuka palang atau portal. Tujuannya selain untuk membuka portal adalah langkah identifikasi kendaraan yang nantinya terhubung dimana saat ingin keluar sehingga dapat diketahui berapa tarif tol yang harus dibayar pengendara. Jadi saldo akan berkurang saat tap kartu di gerbang terakhir.

>>> Ingin membeli mobil bekas terbaik di pasaran? Dapatkan informasinya di sini

Gambar ini menunjukkan ilustrasi sistem transaksi tol terbuka

Sistem transaksi terbuka hanya perlu tap 1 kali di gerbang awal jalan tol

>>> Baca Juga, Kecelakaan di Jalan Tol, Antara Performa dan Pelanggaran Lalu Lintas

Keunggulan Sistem Transaksi Terbuka dan Tertutup

Selain soal perbedaan sistem transaksi terbuka dan tertutup, tentunya terdapat kelebihan yang dimiliki keduanya.

Kelebihan Sistem Transaksi terbuka

Pada sistem transaksi terbuka mempunyai keunggulan dalam hal tap yang hanya dilakukan satu kali. Sehingga saat ingin keluar jalan tol tinggal keluar saja tanpa perlu melakukan tap lagi. Berbeda lagi ketika ingin masuk tol lagi karena jalan tol yang dilewati terhubung dengan tol berikutnya maka perlu tap lagi.

Kelebihan lain yang dimiliki adalah saat saldo kurang maka bisa pinjam pengendara di belakangnya. Setelah itu tinggal ganti dengan cash biaya pembayaran masuk gerbang tol yang akan dilewati.

Kelebihan Sistem Transaksi Tertutup

Untuk sistem transaksi tertutup dalam tap kartu e-Toll dilakukan 2 kali yakni di gerbang masuk dan gerbang keluar. Keunggulannya adalah tarif yang diberikan lebih akurat sesuai gerbang tol. Bahkan sebelum masuk bisa dilakukan pengecekan tarif jalan tol secara online terlebih dahulu.

>>> Klik di sini untuk mengetahui informasi tentang review Mobil terlengkap

Gambar iini menunjukkan ilustrasi sistem transaksi tol tertutup

Perlu tap 2 kali saat masuk gerbang tol dengan sistem transaksi tertutup

Pada sistem transaksi tertutup kartu e-Toll diharapkan tidak boleh hilang atau berbeda dengan kartu saat tap awal. Jadi tap di gardu awal dan gardu keluar harus memakai kartu yang sama. Jika tidak maka dapat dianggap menerobos sehingga akan diberikan sanksi berupa melakukan pembayaran 2x lipat jalan tol dengan tarif yang paling jauh.

Melihat perbedaan sistem transaksi terbuka dan tertutup, disarankan pengendara untuk mengecek saldo e-Toll terlebih dahulu sebelum berniat masuk ke jalan tol. Hal ini penting karena proses pengisian dapat dilakukan dengan mudah dan pengendara bisa sampai tujuan dengan lebih cepat.

>>> Klik di sini untuk mengupdate tips dan trik otomotif terbaru lainnya!

Berita sama topik

International