Mengenal Lebih Dalam Apa Itu Electronic Control Unit (ECU)

27/10/2018| Arfian Alamsyah

Tampak sebuah ECU dalam Mobil

ECU sering juga disebut ECM dan PCM, padahal itu sama saja

ECU atau juga sering disebut Engine Control Module (ECM) ada juga yang menyebut sebagai Powertrain Control Module (PCM) adalah merupakan "otak" dari sistem yang mengontrol kerja mesin, kelistrikan, hingga fitur. Jika ECU tidak berfungsi dengan baik maka sistem yang mengatur kerja mesin pasti akan terganggu.

>>> Baca juga: Mengenal Lebih Dalam Bagian Transmisi Otomatis Dan Cara Kerjanya

Tampak sebuah ECU Mobil Dibongkar

ECU didalamnya adalah berupa kumpulan sirkuit elektronik yang didalamnya ada program untuk si mobil

Begitu juga sistem yang terkait seperti sistem pengisian, transmisi, kontrol emisi dan komunikasi dengan control module yang lainnya. Jika dicurigai terjadi kerusakan pada ECU maka perlu dilakukan pemeriksaan yang benar-benar teliti sebelum memutuskan untuk melakukan penggantian ECU.

Tampak ECU mengendalikan seluruh fitur dan operasi dari mobil

Keberadaan ECU sangat vital karena ECU mengatur manajemen mesin dan juga fitur yang ada di mobil

Isu-Isu mengenai warranty (garansi) ECU

Hampir 50% penggantian ECU yang masih dalam masa warranty ternyata tidak mengalami kerusakan. Hal ini dilakukan karena sering kali penggantian ECU dilakukan hanya untuk memastikan apakah masalah yang terjadi pada mobil dapat hilang setelah melakukan penggantian ECU, bukan berdasarkan hasil analisa yang benar-benar merujuk pada kerusakan ECU.

>>> Baca juga: Biar Enggak Salah Beli, Yuk Pelajari Arti Kode Pada Oli Mesin

Tampak sebuah bagian-bagian yang ada didalam ECU

Penjabaran bagian-bagian dalam ECU mobil 

Masalah dengan pengembalian ECU adalah saat terpasang di mobil, Anda tidak memilki cara untuk mengatakan apakah ECU rusak atau tidak. Mungkin ECU dialiri tegangan listrik yang terlalu tinggi akibat adanya kabel yang dijumper saat melakukan pemeriksaan ECU. ECU harus dites berfungsi dengan baik sebelum dijual kembali ke customer.

Tampak All New Honda Brio sedang dites jalan di Bali

Kerja dari fungsi dan fitur dari mobil akan sempurna jika ECU dalam keadaan sehat 

”Namun sayangnya tidak mudah untuk melakukan pemeriksaan apakah ECU berfungsi dengan baik atau tidak. Untuk memastikan apakah ECU berfungsi dengan baik dibutuhkan sebuah alat simulator canggih yang dapat mempelajari sinyal input dan output yang berasal dari dan ke ECU, simulator ini biasanya hanya dimiliki oleh pabrikan yang memproduksi ECU tersebut, jika tidak ditemukan kerusakan pada ECU maka ECU akan dijual kembali,” jelas Henry Hutabarat, seorang Technical Trainer dari Sewells MSXI.

>>> Ingin membeli mobil, jangan abaikan daftar harga mobil terbaik hanya ada di Mobilmo.com

Lalu Mengapa Engine Control Unit Bisa Mati?

Salah satu jalan untuk mengurangi masalah garansi pada ECU adalah dengan mencari penyebab matinya atau rusaknya ECU. Penyebab kerusakan ECU mungkin tidak selalu sama, namun sangat penting dipelajari untuk mencegah terjadinya kerusakan ECU karena penyebab yang sama.

Kerusakan ECU biasanya disebabkan oleh beberapa alasan, seperti:

· Terjadi tegangan listrik yang berlebihan (akibat short circuit atawa kortsleting pada sirkuit solenoid dan aktuator)

· Faktor lingkungan, seperti: korosi, panas berlebihan, suhu ekstrim dan juga getaran yang berlebih

Jika penyebab kerusakan ECU adalah short circuit pada rangkaian solenoid atau aktuator dan tidak dapat ditemukan serta diperbaiki maka dapat mengakibatkan kerusakan yang sama pada ECU pengganti. Sedangkan berhubungan dengan faktor lingkungan yang terutama adalah mencegah jangan sampai ECU terkena air.

Tampak sebuah Scantool ECU

Kerusakan dari mobil dapat diketahui dari Scantool yang terhubung dengan ECU

“Jika air sampai masuk ke dalam ECU maka dapat menimbulkan korosi dan short circuit alias kortsleting pada komponen-komponen elektronik di dalam ECU. Jika mobil bekas terendam banjir lebih baik disarankan untuk mengganti ECU jika mengalami kerusakan daripada berusaha memperbaikinya,” tambah Henry Hutabarat yang tinggal di Bintara, Bekasi Selatan ini.

>>> Klik sini untuk simak tulisan review mobil lainnya

Panas dan getaran berlebih juga dapat mengakibatkan retak yang sangat kecil (berukuran mikron) pada jalur PCB (namun hal ini dapat diperbaiki), hal ini lebih sering disebabkan oleh kualitas dari papan PCB yang digunakan, bukan karena faktor operasi kendaraan.

Identifikasi Engine Control Unit

Ketika akan melakukan penggantian unit ECU, maka harus dipastikan menggunakan RCU yang sesuai dengan ECU yang lama. Jadi berhati-hatilah dalam melakukan pemilihan karena bisa saja tampak luar dan ukurannya sama namun program dan jalur di dalam ECU bisa sama sekali berbeda.

Jika ECU yang tidak sesuai digunakan kendaraan mungkin dapat hidup namun tidak sempurna, sekedar mirip saja tidak dapat dijadikan patokan, ECU pengganti harus benar-benar sama dengan ECU yang rusak. Untuk mengidentifikasi ECU yang benar tidak hanya membutuhkan informasi tentang tahun perakitan, merk, model dan kapasitas mesn kendaraan saja namun juga dibituhkan informasi mengenai part number OEM yang tertera pada ECU.

ECU aftermarket merek Haltech

ECU aftermarket stand alone dapat diatur dengan sesuka hati

Kebanyakan suplier ECU menyediakan katalog penggantian ECU yang menyediakan informasi-informasi tersebut. Jika mengalami keraguan untuk menentukan ECU yang tepat lebih baik lihat part number OEM dan kemudian lihat di list katalog suplier ECU untuk menemukan part number replacement.

>>> Baca juga: Ini Dia 9 Gejala Kerusakan Transmisi Matik Pada Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia

tampak illutrasi Engine Management System

Inilah bagian-bagian yang diatur dalam ECU yaitu berupa engine management

Chip kalibrasi dan PROM berisi data program intruksi yang sesuai dengan aplikasi kendaraan. Karena variasinya yang banyak maka tidak dapat mengganti PROM saja jika ECU mengalami kerusakan. Pada kendaraan keluaran terbaru menggunakan flash memory atau EEPROM (Electronically Erasable Program Read Only Memory). Jika EPROM pengganti tidak diprogram dengan benar maka harus dilakukan program ulang setelah instalasi.

gambar menunjukan On Board Computer dan ECU

ECU aftermarket juga ada yang dijual sepaket dengan race chrono alias on board computernya

Namun sayangnya kemampuan program ulang ini tidak tersedia di aftermarket. Pada intinya pabrikan kendaraan tidak ingin teknisi non dealer merubah data program di dalam ECU karena dapat mempengaruhi performa mesin dan emisi gas buang kendaraan. “Jika mau mengkustomisasi ECU, maka disarankan menggunakan ECU stand alone aftermarket yang data didalamnya bisa diset manual via komputer dan mobil harus naik ke mesin dynometer,” papar Yongki Prioutomo seorang mekanik yang biasa menset ECU.

>>> Klik di sini untuk mengupdate tips perawatan lainnya di Mobilmo.com

Tampak setup ECU via komputer

Setup ECU aftermarket harus dilakukan diatas mesin dynometer dan menggunakan software khusus di komputer

Perbaikan Electronic Control Unit

Alur identifikasi sebuah ECU

Alur identifikasi ECU pada kendaraan, harus di cek input dan outputnya

Karena harga sebuah engine control unit yang sangat mahal banyak yang berusaha untuk melakukan perbaikan ECU ketimbang melakukan penggantian. Proses perbaikan ECU sama sekali tidak sama dengan perbaikan alternator atau water pump karena pada ECU tidak ada komponen mekanikal yang mengalami keausan.​

Tampak sebuah laptop dengan program ulang ECU

Pemeriksaan ECU bisa dilakukan dengan komputer yang dilengkapi dengan software khusus

Perbaikan ECU dapat dilakukan dengan memeriksa kerja ECU, menganalisa dan memperbaiki komponen yang rusak dan kemudian menguji kembali engine control unit untuk memastikan telah berfungsi dengan normal. Tapi sekali lagi, memperbaiki ECU yang rusak tidak dapat dilakukan oleh sembarangan orang dan bengkel. Harus mekanik yang mengerti alur mekatronik dan alat serta skill yang mumpuni.

>>> Baca juga: Sistem Intersection Priority Management dari Ford Siap Hapus Lampu Merah

Cara Penggantian ECU

Mengganti ECU sebenarnya hanyalah mengganti sebuah "kotak" berisi sirkuit komputer. Namun terkadang sulit dilakukan jika lokasi ECU sulit diakses oleh tangan. Seperti ditaruh di bawah dahboard, atau consul box. Satu hal yang harus diingat sebelum melepas dan memasang ECU adalah selalu melepaskan kabel baterai.
Pada beberapa mobil bahkan dibutuhkan proses relearning setelah mengganti ECU atau bahkan jika melepas kabel baterai, ada yang dilakukan secara manual, namun ada juga yang membutuhkan scantool untuk melakukan proses relearning tersebut dan untuk reset anti theft system.

Perbaikan ECU ditangan mekanik

Perbaikan ECU dapat dilakukan oleh mekanik yang punya pemahaman ekstra mengenai mekatronik

Pada beberapa aplikasi diperlukan prosedur relearn spesifik untuk mendapatkan putaran mesin stasioner yang stabil dan mengoperasikan beberapa para meter yang lain. Pada mobil yang lain ungkin diperlukan melakukan tes jalan beberapa kilometer agar ECU dapat mempelajari setingan mobil atau self adjust. Prosedur yang paling tepat biasanya disebutkan di dalam service manual.
Langkah yang paling disarankan adalah dengan melakukan test jalan setelah melakukan penggantian ECU. Lakukan tes jalan setidaknya beberapa KM dengan kecepatan diatas 40 km/Jam dapat mereset ECU agar bekerja dengan baik. ECU selalu mempelajari dan melakukan penyesuaian campuran bahan bakar dan fungsi lainnya seiring semakin jauhnya jarak tempuh mobil.

Tampak pemantauan kondisi ECU dari bluetooth

Pemantauan bahkan fast setup ECU modern kini dapat dilakukan dengan smartphone

Jika ECU juga berfungsi mengontrol sistem transmisi maka ECU juga akan mempelajari pola pengemudian yang dapat membuat perpindahan gigi transmisi tidak persisi sama dengan sebelum mengganti ECU. Terakhir, jika lampu Malfunction Indicator Lamp (MIL) atau check engine light menyala setelah melakukan penggantian ECU berarti masih ada masalah di mobil.

Kemungkinannya bisa saja bukan disebabkan oleh ECU, kecuali kodw DTC yang keluar menunjukkan kerusakan ECU. Timbulnya kode DTC membutuhkan analisa lanjutan unruk mengetahui kerusakan dan meperbaikinya. Ingat, agar dapat berfungsi dengan normal ECU membutuhkan input dari sensor-sensor, tegangan baterai yang baik dan kemampuan mengirimkan sinyal kontrol ke aktuator.

>>> Klik di sini untuk mengupdate tips dan trik otomotif terbaru lainnya!

Berita sama topik

  • Mengetahui Biaya Perbaikan Pelek Mobil Dan Beberapa Perawatan Perlu Dilakukan

    09/03/2021| Abdul

    Mengetahui Biaya Perbaikan Pelek Mobil Dan Beberapa Perawatan Perlu Dilakukan

    Pelek mobil menjadi tempat ban yang membuat ban bisa bekerja dengan baik. Meskipun begitu, kerusakan bisa saja terjadi dan membutuhkan perbaikan. Apalagi saat musim hujan ini, lubang di jalan kadang tidak diketahui karena genangan air sehingga membuat pelek rusak. Bahkan disebutkan untuk biaya perbaikan pelek mobil cukup mahal.

  • Mengenal Komponen Utama AC Mobil Dan Beberapa Manfaatnya

    09/03/2021| Abdul

    Mengenal Komponen Utama AC Mobil Dan Beberapa Manfaatnya

    Terdapat beberapa komponen utama AC mobil yang terdapat pada kendaraan. Fungsinya sangatlah penting karena bisa membuat seisi kabin mobil merasakan kenyamanan dalam perjalanan. Menjaga kondisi AC mobil diperlukan supaya tetap dalam keadaan prima.

  • Tahukah Tentang Water Hammer Pada Mobil? Ini Pengertian Dan Pencegahannya

    17/02/2021| Abdul

    Tahukah Tentang Water Hammer Pada Mobil? Ini Pengertian Dan Pencegahannya

    Dalam dunia otomotif terdapat banyak istilah yang kadang tidak diketahui oleh pengendara. Salah satu istilah yang cukup rumit adalah water hammer. Jadi bagi mereka yang awam tidak mengetahui dengan betul apa itu water hammer pada mobil.

International