Kabar Baik, Insentif PPnBM Mobil Akan Dimulai Maret 2021

18/02/2021| Abdul

Sebelumnya kabar mengenai pajak nol persen sempat beredar. Itupun membuat banyak tanggapan dari masyarakat dan para pelaku usaha terutama dalam dunia otomotif. Nah kali ini ada kabar lagi, yang mana pada bulan Maret 2021 insentif PPnBM mobil (Pajak Penjualan Barang Mewah) akan diberlakukan oleh pihak pemerintahan.

Gambar ini menunjukkan beberapa mobil diparkir berjejer

PPnBM akan dimulai Maret 2021

>>> Baca Juga, Melirik Penyegaran Suzuki Swift Yang Dilakukan Di Thailand, Apa Yang Berubah?

Berita tersebut disambut dengan positif oleh para produsen mobil di Indonesia, salah satu produsen mobil tersebut adalah Suzuki. Dilansir dari laman iNews, dari pihak Donny Saputra selaku Direktur Marketing 4W PT (SIS)Suzuki Indomobil Sales menyebutkan ketika dihubungi pihak iNews,

"Alhamdulilah, kami optimistis insentif yang diberikan bisa mendongkrak performa industri otomotif dan menjadi salah satu katalis pertumbuhan ekonomi," ujarnya.

Setelah adanya pajak 0% pihak Donny memberikan ungkapannya, bahwasanya untuk harga kendaraannya masih dalam masa perhitungan. Yang mana untuk di Indonesia mobil besutan Suzuki rata-rata menggunakan mesin dengan kapasitasnya berada di bawah 1.500 cc.

Dari pihak Kemenkeu (Kementerian Keuangan) sebelumnya menyatakan bahwa untuk relaksasi insentif PPnBM mobil mengandalkan PPNBM DTP atau ditanggung oleh pihak Pemerintah untuk mobil 1.500 cc ke bawah dengan melalui PMK (Peraturan Menteri Keuangan) yang telah diterbitkan.

>>> Ingin membeli mobil bekas terbaik di pasaran? Dapatkan informasinya di sini

Gambar ini menunjukkan ilustrasi mengenai pajak 0%

Ada tanggapan dari Suzuki PPnBM

>>> Baca Juga, Kebijakan PPKM Di Jawa & Bali, Ini Harapan Dyandra Promosindo Untuk IIMS 2021

"Pemberian diskon pajak kendaraan bermotor ini didukung kebijakan Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan untuk mendorong kredit pembelian kendaraan bermotor, yaitu melalui pengaturan mengenai uang muka (DP) 0 persen dan penurunan ATMR Kredit (Aktiva Tertimbang Menurut Risiko)," kata Sri Mulyani dalam siaran pers pada 13/2/2021.

Dari pihak Sri Mulyani juga menyebutkan bahwasanya dengan adanya kombinasi kebijakan tersebut pihaknya berhadap para produsen kendaraan dan juga dealer menyambut positif. Dengan begitu skema penjualan menarik bisa diberikan kepada konsumen agar dampaknya bisa lebih optimal.

Pihaknya juga menyebutkan, dengan adanya kebijakan tersebut harapannya supaya penjualan kendaraan penumpang dapat diungkit kembali, mengingat di bulan Juli 2020 telah mulai bangkit kembali.

Jadi yang digunakan adalah instrumen PPnBM DTP (Ditanggung Pemerintah) terkait pemberian insentif. Untuk targetnya adalah selama 9 bulan dan diberlakukan mulai 1 Maret 2021. Setiap 3 bulan sekali penetapan tersebut akan dilakukan evaluasi.

>>> Klik di sini untuk mengetahui informasi tentang review Mobil terlengkap

Gambar ini menunjukkan skema penerapan PPnBM

Evaluasi akan dilakukan setiap 3 bulan

Berhubungan dengan insentif PPnBM mobil. Adapun terkait masa 9 bulan yang telah disebutkan terbagi menjadi 3 yakni PPnBM 100% dari Maret sampai Mei, 50% dari Juni sampai Agustus dan 25% dari September sampai November.

>>> Klik Di Sini Untuk Mengetahui Berita Otomotif Terbaru Lainnya

Berita sama topik

  • Rincian Diskon PPn BM Pada Mobil Dengan Mesin 1.500 cc – 2.500 cc Yang Baru Terbit

    06/04/2021| Abdul

    Rincian Diskon PPn BM Pada Mobil Dengan Mesin 1.500 cc – 2.500 cc Yang Baru Terbit

    Diskon PPn BM untuk mobil dengan mesin berkapasitas 1.500 cc sampai 2.500 cc diberikan. Tentunya hal ini menjadi angin segar bagi masyarakat yang ingin membeli mobil dengan mesin kapasitas antara 1.500 cc -2.500 cc. Dalam kebijakan tersebut terdapat 2 klasifikasi yang ada perbedaan diskon.

  • Jadi Andalan Mitsubishi, Penjualan Mitsubishi Xpander Laris Manis Plus Ada Insentif PPn BM

    23/03/2021| Abdul

    Jadi Andalan Mitsubishi, Penjualan Mitsubishi Xpander Laris Manis Plus Ada Insentif PPn BM

    Berhubungan dengan penjualan Mitsubishi Xpander, mobil ini masih menjadi andalan. Apalagi mobil small MPV tersebut terkena relaksasi pajak PPn BM sehingga mendapatkan potongan harga cukup besar. Hal ini menjadi salah satu momen yang tepat bagi masyarakat untuk bisa memiliki mobil besutan Mitsubishi tersebut dengan harga lebih terjangkau.

  • Target 100 dealer Tahun Ini, Total Dealer Hyundai Baru Ada 27

    08/03/2021| Abdul

    Target 100 dealer Tahun Ini, Total Dealer Hyundai Baru Ada 27

    Pihak Hyundai sedang melakukan pembangunan dealer Hyundai di Indonesia untuk mengejar ketertinggalannya. Hal tersebut dikarenakan pabrikan mobil satu ini bukanlah pemain baru, namun merek lama yang sudah lama berkiprah di Tanah Air. Target Hyundai adalah membangun 100 dealer untuk tahun ini, meskipun saat ini baru ada 27.

International