BBM Euro 4 Hanya Pertamax Turbo, Ini Efeknya Jika Pakai Pertamax

31/10/2018 | Fatchur Sag

Foto All New Sirion Generasion tampak dari samping depan

Semua mobil bensin yang diproduksi mulai Oktober 2018 harus berstandar emisi Euro 4

Pemerintah resmi memberlakukan standar emisi Euro 4 untuk mobil bensi yang diproduksi mulai Oktober 2018. Secara otomatis pula, mobil standar ini bakal segera beredar di pasaran. Yang masih jadi perbincangan, sampai dimana kesiapan pemerintah menyediakan bahan bakar yang sesuai dengan mobil Euro 4. Sebagaimana diketahui, Pertamina mengaku saat ini baru Pertamax Turbo yang memenuhi standar emisi Euro 4. Sedangkan untuk bahan bakar lain seperti Pertamax RON 92 atau Pertalite RON 90 masih Euro 2.

>>> Baca juga: Jangan Dibiarkan, Lima Hal Ini Bikin Mobil Boros BBM

Di sisi lain ketersediaan Pertamax Turbo masih sangat terbatas, belum merata di seluruh SPBU Indonesia. Ini tentu sangat dilematis buat konsumen. Mereka 'dipaksa' menggunakan mobil berstandar Euro 4, sementara bahan bakar yang sesuai belum tersedia.

Terkait hal ini, salah satu Agen Pemegang Merek (APM) turut bicara. Anjar Rosjadi, Technical Service Executive Coordinator PT Astra Daihatsu Motor (ADM) menuturkan, pada dasarnya tidak terlalu masalah mobil Daihatsu Euro 4 menggunakan bahan bakar Euro 2 seperti Pertamax. Hanya saja bakal ada penurunan performa karena tidak ada kesusaian antara kompresi mesin dengan bahan bakar.

>>> Terkendala Harga, Daihatsu Tak Kepincut Hadirkan Taft Meski Ada Model Baru

Foto truk pengangkut Pertamax Turbo

Hanya Pertamax Turbo, BBM yang memenuhi standar emisi Euro 4

"Hanya saja untuk mendapatkan performa yang optimal dari kendaraan terkait dengan regulasi itu, tentunya diperlukan penggunaan BBM yang juga sesuai dengan Euro IV," kata Anjar kepada salah satu awak media, Senin (29/10/2018) lalu.

Menurut pemahaman Anjar, masalah Euro 4 sebenarnya lebih terfokus pada kandungan sulfur gas buang, bukan pada nilai oktan BBM atau RON. Jadi jika dipakai pada mobil dengan standar emisi yang berbeda dampak utamanya ada pada gas buang. Sedangkan untuk mobil hanya mengalami sedikit penurunan performa tapi tidak terlalu berpengaruh pada komponen.

"Jadi kalau pakai BBM yang tidak sesuai, lebih kepada emisinya saja. Artinya menjadi tidak optimal secara kandungan emisi yang dikeluarkan," kata Anjar.

Bisa disimpulkan, kalau memang bahan bakar Euro 4 seperti Pertamax Turbo tidak tersedia atau sulit ditemui di SPBU terdekat, bahan bakar paling aman sebagai gantinya adalah Pertamax, bukan Pertalite atau Premium yang punya nilai oktan sangat rendah.

>>> Harga BBM Naik, Pertamax Naik Dari Rp 9.500 Menjadi Rp 10.400

Seorang petugas SPBU sedang mengisi BBM ke sebuah mobil

Tak harus Pertamax Turbo, kalau darurat boleh menggunakan BBM lain

>>> Klik di sini untuk mengupdate tips dan trik otomotif terbaru lainnya

Berita sama topik

  • 18/09/2019 | Abdul

    Beberapa Tanda Kompresor AC Mobil Lemah Yang Perlu Diperhatikan

    AC mobil memiliki tugas yang cukup penting untuk mendukung kenyamanan berkendara baik pengemudi ataupun penumpang. Bahkan fitur ini sekarang menjadi salah satu fitur standar yang harus diberikan pada mobil baru. Di dalamnya ada komponen yang bernama kompresor AC mobil. Fungsinya tergolong penting, karena jika kompresor AC mobil lemah maka kinerja AC jadi terganggu saat menyalurkan udara ke dalam kabin mobil.

  • 13/09/2019 | Abdul

    Penyebab & Cara Mencegah Timbulnya Korosi Pada Evaporator AC Mobil

    Beragam fitur dipasangkan pada kendaraan untuk membuat kabin mobil terasa nyaman saat dikendarai. Selain hal tersebut, pemberian fitur unggulan juga bisa menarik lebih banyak konsumen. Salah satu fitur pendukung kenyamanan dan membuat seseorang lebih betah di dalam kendaraan adalah AC mobil. Dalam komponennya terdapat evaporator yang mendukung kinerja dari AC mobil. Bisa saja terjadi korosi pada evaporator AC mobil yang dapat mengganggu kinerjanya.

  • 05/09/2019 | Abdul

    Apakah Bisa Modifikasi Mobil Mesin Bakar Internal Ke Mobil Listrik?

    Perkembangan mobil listrik semakin kesini semakin banyak peminat. Apakah sobat menjadi salah satunya?. Seperti yang kita tahu, bahwa kendaraan listrik sangat ramah lingkungan dan tidak menimbulkan polusi. Dengan dipadukan desain yang menarik membuat mobil jenis tersebut banyak digandrungi oleh masyarakat terutama di Indonesia. Yang jadi pertanyaan adalah apakah bisa modifikasi mobil mesin bakar internal ke mobil listrik?