Tabrak 4 Ferrari, Netizen Menggalang Dana untuk Membantu Biaya Perbaikan

22/12/2018| Padli Nurdin

Lin yang menjadi penabrak empat Ferrari adalah seorang yatim. Setelah kematian ayahnya, ia keluar dari perguruan tinggi awal tahun ini. Ia bekerja semalaman di restoran barbekyu dan membantu ibunya dengan toko suplai keagamaannya.

Apple Daily melaporkan bahwa setelah Lin keluar dari shift malam jam 3.00 pagi pada hari Minggu dan kembali ke rumah, ia menemukan ibunya sakit. Akhirnya dia pergi melakukan pengiriman di pagi hari meskipun dalam kelelahan yang amat sangat.

Gambar tabrakan Ferrari

Kecelakaan Lin menabrak empat Ferrari di Taiwan

Sekitar pukul 5.40 pagi dalam perjalanan, Lin tertidur di belakang kemudi dan menabrak empat Ferrari – tiga Ferrari 488 GTB dan satu F12 Berlinetta – menyebabkan kerugian $ 390.000 (atau setara dengan Rp 5.6 Miliar) karena kerusakan empat supercar tersebut. Tidak ada yang terluka dalam kecelakaan. Setelah diperiksa, tidak ditemukan bukti Lin mengemudi dalam keadaan mabuk dan ia memiliki catatan mengemudi yang bersih.

>>> Gulung Tikar, Museum Mobil Tupelo Lelang 160 Mobil Klasik Tahun Depan

"Aku pikir, 'oh tidak, saya sudah membuat kekacauan besar,'" kata Lin kepada BBC. "Aku benar-benar khawatir akan membawa masalah pada ibuku dan harus membayar begitu banyak uang. Aku ingin membantunya, tetapi membuat segalanya lebih buruk."

Gambar kecelakaan Ferrari dari belakang

Kecelakaan tersebut menyebabkan kerugian sekitar Rp 5 Miliar

Netizen yang terenyuh mendengar cerita tersebut berbondong-bondong membantu dengan mengumpulkan uang untuk diberikan kepada Lin. BBC melaporkan bahwa puluhan orang pergi ke kantor polisi dan menyelidiki kecelakaan itu untuk bertanya ke mana mereka bisa menyumbang dan membantu tagihan perbaikan. Beberapa orang dilaporkan pergi ke rumah Lin untuk menawarkan dukungan mereka.

>>> Dapatkan beragam informasi unik pasar otomotif hanya di Mobilmo

"Saya benar-benar berterima kasih kepada semua orang yang menawarkan bantuan dan siapa yang datang ke sini untuk menyemangati saya," lanjut Lin. "Beberapa orang bahkan berkendara dari Taiwan tengah dan bertanya di mana mereka dapat menyumbangkan uang. Beberapa menghabiskan waktu lama mencari toko kami, beberapa tidak dalam situasi yang baik, tetapi mereka masih memberi uang."

Sejauh ini, dana yang telah terkumpul mencapai $ 24.000 (Rp 345 jutaan), meskipun tidak begitu banyak untuk membayar tagihan yang dikenakan kepadanya. Meskipun dengan pendapatan $ 1.136 per bulan (Rp 16 jutaan), Lin bersikeras untuk membayar sendiri biaya tersebut.

>>> Update harga mobil terbaru dan terlengkap berbagai merek di sini

Gambar dua mobil Ferrari

Dua mobil Ferrari berwarna biru dan merah yang saling ‘berciuman’

Tiga dari empat pemilik Ferrari telah bekerja sama dan tidak menuntut semua uang sekaligus, jelas Lin. Namun satunya mengeluh, mengklaim secara terbuka bahwa ia bekerja keras untuk membeli mobil dan menuntut kompensasi.

>>> Beragam berita informatif dunia otomotif hanya di Mobilmo

Berita sama topik

International